Rabu, 25 Januari 2017

Jadi Mama - 01 okt 2016

Hallo semua,, ini update pertama setelah setengah tahun berlalu, update pertama di tahun 2017, update pertama setelah jadi mama, hihi..

Udah lama ga update blog jadi bingung mau bahas dari mana ya,,

Hmm...

Bahas pas melahirkan aja kali ya..

Jadi dari awal pas tau hamil gw dan suami sepakat untuk mendoakan dede bayi tiap malam sbb :
* Karakter
- Takut akan Tuhan
- sayang orang tua
- sayang sama orang lain
- anteng kalau diajak ke gereja - gw liat anak orang suka nangis pas lagi ibadah, jadi kasian mamanya harus buru2 keluar ruang ibadah :( 

* Fisik
- sehat, semua organ bertumbuh dengan sempurna
- punya alis mata tebal
- hidung mancung
- kulit putih
- rambut tebal & hitam
- punya tulang yang kuat (karena suami gw sering banget keseleo tiap abis main bola, dan sekeluarga dia punya masalah sama tulang di lutut semua)

* dede bisa tau jalan lahirnya nanti ke dunia (dilahirkan secara normal)

Hari demi hari berlalu dimana 1-5 bulan pertama gw muntah2 hebat, ga bisa makan aneh2, ga bisa makan indomie (cium aja ga bisa), tiap jam 7 malem udah ga bisa ngapa2in langsung terkapar di kasur karena badan menggigil semua, ga pernah mandi sore, ga pernah dandan,, sebagai orang yang doyan makan jujur gw tersiksa banget saat itu. Sering kali gw mengeluh, bahkan sampai nangis karena ga kuat nahan mual seharian.

Di bulan 6-9 baru ngerasa enaknya, makan segala macem enak, tapi tetep cuma bisa minum dingin, es batu adalah teman baik gw sampe H-1 sebelum melahirkan, ahahha.. ga enaknya ya badan udah berat, naik tangga butuh perjuangan, sampe 2x ngaso di tengah tangga tiap baru naik tangga kantor, ahha

Seperti doanya gw diatas, gw mau melahirkan secara normal, jadi gw banyakin jalan kaki kalo pagi, dirumah senam hamil ditemenin suami, cuma berenang yang ga jadi2 karena suami takut gw kenapa2 kalau berenang di kolam renang umum. Puji Tuhan sampai kehamilan 37 minggu gw masih dibilang bisa melahirkan normal karena anak gw udah di posisi bagus, ketuban cukup, plasenta di atas, ga ada lilitan, pokoknya cakep dehh.. Walaupun gw bilang gw punya minus 8, dokter masih bilang kalau itu bisa normal, ga masalah.. senangnya hati ini...

Tapi pas di minggu ke 38 dokter mulai ragu2 dan nyuruh gw periksa ke dokter mata untuk memastikan kalau saraf mata gw cukup kuat untuk melahirkan normal karena anak gw beratnya udah lebih dari 2.5 kg (fyi :untuk kasus mata minus besar, dokter sangat wanti2 agar bb anak kita kurang dari 2.5kg).

Besokannya gw dateng ke dokter mata, udah berdoa supaya bisa melahirkan normal, udah mulai ngotot deh doanya. Ga berani bayangin rasanya dioperasi itu kaya gimana, takut bangettt...

Gw dateng ke dokter mata sendirian karena suami ga bisa ijin kerja, pas masuk di test penglihatan kaya kalo mau bikin kacamata gitu, trus abis itu ditetesin obat tetes mata, gilee perih banget.. abis pake obat tetes mata gw disorot sama senter dan dilihat sama dokternya, udah gitu doang. Dokter mata kasih gw surat untuk dikasih ke dokter kandungan lagi.. Pas gw tanya hasilnya tu dokter cuma bilang kalau gw masih bisa normal tapi ada syaratnya, persyaratannya apa harus tanya ke dokter kandungan,, aduh berbelit belit sekaleee...

Udahannya gw nyesel ga dateng sama suami karena setelah mata ditetesin obat tetes yang perih banget itu gw ga bisa melihat dengan jelas, lihat layar hp aja jadi silau banget, alhasil ada kali 2 jam nunggu mata enakan baru bisa pulang sendiri, wahahaha

Besoknya lagi gw balik lagi ke dokter kandungan bawa surat dari dokter mata, dan kata dokter kandungan gw masih bisa melahirkan normal asal ga boleh ngeden sama sekali & anak gw harus dikeluarkan dengan cara divacuum,, APAAAAAAAAAA????? 

Bagai kesamber petir gw dengernya, masa iya ga boleh ngeden sama sekali dan itu mesin vacuum yang harus usaha buat ngeluarin anak gw.. ga tegaaaa...

Doter kandungan bilang begitu karena hasil test mata kemarin saraf mata gw udah tipiss sekali, resiko sangat besar kalau melahirkan normal, jadi penasaran bagaimana orang2 jadul yang matanya minus tinggi tapi bisa melahirkan normal ya,, hmm hmm..

Cuma demi keselamatan si dede, gw ga berani ambil resiko, gw bersedia buat operasi cesar, dokter langsung nyuruh "besok" aja, mengingat usia kehamilan gw udah 38 jalan 39 minggu, tapi gw ga mau, karena berbagai alasan gw janjian untuk operasi di tanggal 01 Oktober 2016.

Gw masuk RS dari tanggal 30 sept sore, trus udah tiduran manis di kamar dari jam 7 malam dan merencanakan buat beli pizza aja sebelum puasa, ahahha..
Tapi luar biasanya Tuhan, Tuhan ngijinin gw buat merasakan sakit mulas2 kontraksi dari jam setengah 8 malam, ternyata rasanya GILE BANGETTT... sakiiitttt luar biasa, sampe tiap kontraksi gw minta suami gw buat pencet pinggang belakang gw,, pencet yang kenceng..
Karena ga kuat, gw panggil suster, dan ternyata belum pembukaan sama sekali saudara2,, baru lunak aja tapi belum ada pembukaan,, trus dicek pembukaan juga rasanya luar biasa,, sakitttt banget,, apa karena gw kurang rileks atau gimana,, ga ngerti deh. Udah mules ditambah cek pembukaan membuat gw ngerasa pengen nangis banget.,, ahhahaha..

Hasilnya boro2 makan pizza, ga inget lagi ama yang namanya makan, ga kuat ngapa2in, dari kemaluan gw juga udah keluar lendir2 gt, pertanda si dede lagi cari jalan buat keluar.

Jam 9 malam gw panggil suster dan berniat untuk memajukan operasi jadi malam itu juga, tapi suster bilang ga bisa (aneh kan?), karena belum ada pembukaan juga, trus ga ada dokter, lagian kalau anak pertama pasti lama.
Alasan macam apa itu gw juga ga ngerti..secara dokter kan bisa dipanggil..
Tapi gw pasrah aja, semaleman gw ga bisa tidur, gw udah mulai itungin jangka waktu kontraksi gw,, dari yang tadinya 10 menit sekali jadi 6  menit sekali dengan durasi kontraksi 3-4 menit sekali kontraksi. 

Pas panggil suster, suster bilang operasi tetap akan dilakukan besok pagi, tapi kalau mau, gw dicek pembukaan dulu untuk memastikan mereka perlu panggil dokter ga,, aahhhh gw takut, yang ada masih belum bisa operasi trus ditambah sakit cek pembukaan lagi,, akhirnya gw nikmatin deh tuh sakit sampe pagi,,ruaarrr biasaaa..

Pagi jam 6 gw ke toilet dan udah ada bloody shower, gw kasih tau suster,, suster ajak gw siap2 untuk operasi, dipasangin infus sama baju operasi, trus sekitar jam 9an dibawa deh ke ruang tunggu operasi,,ga lupa untuk berdoa dulu..
Nunggu lumayan lama di ruang tunggu operasi akhirnya tiba juga giliran gw buat dioperasi..
Disuntik dibelakang punggung yang buat operasi itu ga terlalu sakit koq, apa karena gw udah semaleman ngerasain sakitnya kontraksi ya, haha ga tau deh..gw lebih ngerasa takut suntikannya ga berhasil, nanti yang ada gw ngerasain sakit perut gw dibelek,hihi horor banget..btw gw bisa keliatan juga loh dari pantulan lampu operasinya perut gw yang diobok2, hiiyyy.. 
dan eng ing enggg...
lahirlah bayi laki2 nan lucu ini (ternyata suami yang menang taruhan jenis kelamin dede,, huhu) 



 Ryuken Elkana Oei (Ken)
01 Oktober 2016
09.45 wib

artinya
Ryuken : orang yang berkuasa, sehat, kuat, terpelajar & rendah hati
Elkana : Tuhan yang menciptakan
Oei : marga papanya Ken

dengan berat 2.99 kg dan panjang 49 cm

Puji Tuhan Ken bisa lahir dengan selamat dan sehat karena kata dokter ternyata ketuban gw warnanya udah hijau & kental,, Puji Tuhan banget Ken ga kenapa2..

Dan perjuangan melelahkan gw selama menjadi seorang ibu dimulai..

Sampe sini dulu ya ceritanya, udah kepanjangan juga kayaknya, 
dadagh aunty & uncle...
muka Ken terupdate - 3m24d

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar